Adik Mendiang Putri Diana: Saya Dibohongi Istana

Adik lakilaki Putri Diana, Earl Spencer, mengatakan bahwa ia dibohongi oleh pihak istana yang mengatakan Pangeran William dan Pangeran Harry ingin berjalan di belakang peti mati ibu mereka. Pengakuannya ini mencuat jelang peringatan 20 tahun kematian sang kakak pada 31 Agustus.

Pria berusia 53 tahun tersebut menuturkan adalah “hal aneh dan kejam” untuk “memaksa” para pangeran berjalan di belakang peti mati Putri Diana. Earl juga menyebut proses pemakaman Diana adalah “setengah jam yang paling mengerikan dalam hidupnya”.

Seperti dikutip dari BBC pada Kamis (27/7/2017) kepada Radio 4s Earl mengatakan, “Saya dibohongi dan diberitahu bahwa mereka (William dan Harry) ingin melakukannya, tentu saja mereka tak mau”.

“Itu merupakan bagian terburuk dari hari itu…berjalan di belakang jasad kakak perempuan saya dengan dua anak lakilaki yang jelasjelas sedang sangat berduka atas kehilangan ibu mereka. Semacam keadaan aneh di mana kami diberitahu bahwa Anda harus melihat lurus ke depan,” ujar Earl.

Earl yang memiliki nama lengkap Charles Edward Maurice Spence menjelaskan lebih lanjut, “Perasaan itu…pasang surut ombak yang menimpa Anda saat berada pada emosi yang dalam, benarbenar mengerikan dan saya masih merasakan mimpi buruk itu sekarang”.

Disebutkannya pula, saat jelang prosesi pemakaman Diana, dia bersikeras berpendapat bahwa William dan Harry tidak harus berjalan di belakang peti mati ibu mereka dan sang kakak juga tidak menginginkan hal itu.

“Lalu saya dibohongi dan disampaikan bahwa mereka ingin melakukannya, padahal tentu saja tidak, tapi saya tertipu,” ungkap Earl.

Belakangan, Pangeran Harry yang berusia 12 tahun ketika Diana meninggal, berkata blakblakan, “seharusnya tidak ada anak yang diminta berjalan di belakang peti mati ibunya”.

Pidato perpisahan yang ditujukan kepada kakaknya ditulis Earl di ruang kerja Diana. Earl yakin, Diana bangga dengan pidatonya.

Dalam pidatonya, Earl turut menyinggung gangguan makan yang dialami Diana. Demikian pula dengan dampak serangan paparazi terhadap kehidupan Princess of Wales itu.

Janjinya di pemakaman Diana bahwa William dan Harry akan dilindungi oleh “darah keluarga” dipandang sebagai serangan terhadap keluarga kerajaan.

Putri Diana dimakamkan di tanah Althorp, rumah semasa kecilnya di Northamptonshire. Menurut Earl, rasanya “natural” menguburkan Diana di rumah keluarga sebagaimana ia ingin “menjaga sang kakak tetap aman”.