BPOM Imbau agar Hati-Hati Berikan Vaksin DBD pada Pasien

Dalam pemberian vaksin DengvaxiaÒ untuk pencegahan Demam Berdarah Dengue (DBD), Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI mengimbau agar hati-hati memberikan vaksin DBD pada pasien. Imbauan ditujukan terhadap tenaga Kesehatan Profesional dan semua pihak yang terkait untuk mengedepankan kehati-hatian.

Kehati-hatian ini demi keselamatan pasien, terutama pasien dengan seronegatif (ketiadaan antibodi terhadap patogan, tanpa antibodi). Imbauan BPOM dikeluarkan merespons adanya penghentian sementara penggunaan vaksin DengvaxiaÒ di Filipina. Kabar tersebut dikonfirmasi Sanofi sebagai produsen vaksin pada 30 November 2017.

Dalam konfirmasi Sanofi disebutkan, DengvaxiaÒ memberikan manfaat perlindungan terhadap pasien yang terkena infeksi DBD sebelumnya. Sementara itu, bagi orang yang sebelumnya tidak terinfeksi virus DBD, mereka justru terkena penyakit setelah divaksin DBD, seperti demam biasa, mual, muntah, serta mengalami nyeri tubuh.

Untuk keamanan penggunaan vaksin DengvaxiaÒ di Indonesia, BPOM juga telah meminta PT Aventis Pharma sebagai pemilik Izin Edar DengvaxiaÒ di Indonesia untuk memantau ketat penggunaan vaksin tersebut.

Pernyataan soal vaksin DBD ini dikeluarkan BPOM pada laman BPOM, Penjelasan BADAN POM RI Terkait Isu Kemanan Vaksin Dengue (Demam Berdarah), ditulis Jumat (15/12/2017).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *