Paling Cepat Kotor, Begini Cara Ampuh Membersihkan Pelek Mobil

Pelek merupakan bagian yang paling cepat kotor. Pasalnya, komponen ini sangat dekat dengan jalan, dan jadi kesatuan di ban yang juga memiliki fungsi penting dari kendaraan.

Debu, aspal, lumpur, dan kotoran lainnya akan dengan mudah menempel pada permukaan pelek. Jika tidak dibersihkan, kotoran tersebut akan membekas dan semakin sulit dihilangkan.

Namun, saat ini memang banyak pembersih noda khusus pelek yang beredar, dan hasilnya cukup baik dan proses pembersihan pelek menjadi mudah.

Tapi perlu diingat, tidak bisa sembarangan membeli produk pembersih, karena harus diperhatikan bahan dasar pelek tersebut.

Seperti dilansir pressroomtoyotaastra, ditulis Jumat (26/1/2018), misalnya pelek jenis alloy, sebaiknya tidak dicuci dengan pembersih yang mengandung zat korosif agar tidak merusak lapisan, dan merusak tampilan pelek itu sendiri.

Idealnya, perawatan rutin pelek dilakukan minimal seminggu sekali, agar kotoran yang menempel masih mudah dihilangkan. Meski begitu, ada beberapa proses membersihkan velg yang perlu dipelajari agar maksimal hasilnya.

Proses Cuci Pelek

Proses membersihkan pelek:

1. Sebelum mulai, siapkan bahan-bahan yang dibutuhkan, seperti cairan pembersih pelek, cairan multiwash, sikat bulat, sikat halus, kain chamois, dan lap kering

2. Siram dan semprotkan air di seluruh permukaan roda secara merata, baik di pelek maupun di ban

3. Campurkan cairan multiwash untuk pembersihan tahap awal. Dilanjutkan dengan membersihkan sela-sela pelek dengan sikat bulat, dan bilas dengan air bersih

4. Setelah itu, bersihkan lebih dulu bagian yang tersembunyi untuk mencoba cairan pembersih pelek yang digunakan. Jika terdapat perubahan warna pada velg,  artinya pembersih tersebut mempunyai sifat korosif

5. Bila tidak terjadi perubahan warna, semprotkan cairan pembersih ke seluruh bagian pelek dan upayakan menjangkau sela-sela

6. Gunakan sikat berbulu lembut untuk mengusir kotoran yang membandel. Jaga tekanan saat menyikat, agar tidak meninggalkan baret pada pelek

7. Bilas dengan air bersih untuk membuang kotoran yang tersisa, baik di sela-sela maupun permukaan yang terlihat mata

8. Untuk pengeringan, gunakan lap kering atau kain chamois untuk mengelap sisa-sisa air yang masih menempel di pelek

9. Akan lebih baik bila menyemprotkan air bertekanan tinggi, untuk menghilangkan kotoran namun dengan cara menyemprotnya dari bawah ke atas. Ini dilakukan, agar cairan kimia pada pembersih pelek bereaksi optimal bersamaan dengan tekanan air.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *