Perawat Pelaku Pelecehan Seksual Dipecat atau Mengundurkan Diri?

Ketua Persatuan Perawat Nasional (PPN), Harif Fadhillah, mengatakan bahwa perawat pria yang melakukan pelecehan seksual terhadap pasien perempuan adalah anggota dari PPN Jawa Timur.

“Surat izin kerja perawat tersebut pun masih berlaku sampai 2020,” kata Harif saat dihubungi Health Liputan6.com pada Kamis, 25 Januari 2018.

Dalam keterangan pers yang diterima tim, Kepala Perawat RS National Hospital Surabaya, Jenny Firsariana, menyebut, sudah memecat oknum perawat yang melakukan pelecehan seksual tersebut.

Namun, tidak demikian dengan laporan yang diterima Harif dari tim yang sudah bertemu dengan pihak perwakilan rumah sakit dan PERSI pada Kamis pagi.

Menurut tim, justru oknum perawat yang melakukan pelecehan seksual itu dengan penuh kesadaran memilih mengundurkan diri.

Memilih mengundurkan diri

“Nah, siapa yang benar akan kami cari tahu lagi,” kata dia.

Peristiwa yang terjadi ini terkait pelanggaran kode etik. Besok, perawat tersebut akan dipanggil PPN Jawa Timur.

“Sanksi bisa berupa naiehat sampai pemecatan sebagai anggota,” kata dia.

Kalau nanti oknum hendak berpraktik atau kerja lagi harus lebih dulu dapat surat kerja lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *