Kuota Siswa Baru Khusus Anak Asli Papua di Sekolah Negeri Mimika

Dinas Pendidikan Dasar dan Kebudayaan Kabupaten Mimika, Provinsi Papua menerapkan kebijakan khusus bagi sekolahsekolah negeri setempat agar merekrut minimal 60 persen siswa barunya dari kalangan asli Papua.

Kepala Dispendasbud Mimika Jenni O Usmani di Timika mengatakan kebijakan khusus itu wajib diterapkan di sekolahsekolah negeri setempat agar memberikan kesempatan yang seluasluasnya bagi anakanak asli Papua menikmati fasilitas pendidikan gratis.

“Untuk semua sekolah negeri seperti SMP Negeri 2 Mimika dan SMA Negeri 1 Mimika, mereka wajib merekrut 60 persen siswa dari kalangan Suku Amungme dan Kamoro serta sukusuku Papua lainnya, dan sisanya 40 persen dari kalangan nonPapua,” kata Jenni, Jumat (14/7/2017), dilansir Antara.

Dispendasbud Mimika akan mengawasi kebijakan penerimaan siswa baru di sekolahsekolah negeri agar kebijakan perekrutan minimal 60 persen siswa dari kalangan asli Papua benarbenar diterapkan oleh sekolahsekolah negeri.

“Seperti di SMP Negeri 2 Mimika, ada 16 siswa asli Papua yang tidak diterima karena kuota 60 persen untuk siswa asli Papua sudah dipenuhi. Yang tidak diterima di sekolah itu akan ditampung di sekolahsekolah negeri terdekat seperti SMP Negeri 8 dan SMP Negeri 11,” ujar Jenni.

Jenni mengatakan Dispendasbud Mimika juga menerapkan sistem rayonisasi dalam hal penerimaan siswa baru di sekolahsekolah negeri setempat. Penerapan sistem rayonisasi tersebut dalam rangka pemerataan kesempatan belajar semua siswa di sekolahsekolah negeri.

Sebagai contoh, siswa yang tinggal di wilayah Timika JayaSP2 Timika harus mencari sekolah negeri terdekat seperti SMP Negeri 10 atau SMP Negeri 4. Mereka tidak bisa mendaftar untuk diterima di SMP Negeri 2 yang terletak di Kelurahan Koperapoka.

“Sekarang kami mulai membenahi sekolahsekolah negeri di Mimika. Tidak ada yang namanya sekolah favorit. Semuanya kita benahi kualitasnya agar memiliki standar yang sama. Karena itu, anakanak dari tempat lain tidak bisa didaftarkan masuk ke sekolah negeri tertentu karena dianggap sekolah favorit,” ujar Jenni.

Dispendasbud Mimika juga melarang keras sekolahsekolah negeri untuk memungut biaya penerimaan siswa baru dari orangtua siswa. Jika masih ada sekolah yang memungut biaya dari siswa baru, para orangtua siswa tersebut diminta untuk melapor ke Dispendasbud Mimika, bahkan bisa juga dilaporkan ke Kepolisian dan Kejaksaan setempat.

“Kami tidak mainmain, ini sudah kami sosialisasikan ke semua sekolah negeri. Pihak sekolah sudah tahu soal aturan itu,” kata Jenni.